Sejarah Mesopotamia Kuno

Sejarah Mesopotamia Kuno: Ketika Pendidikan Hanya Untuk Kaum Elite

Sejarah Mesopotamia Kuno, wilayah antara sungai Tigris dan Efrat, telah lama di gembar-gemborkan sebagai tempat lahirnya peradaban.

Dalam catatan sejarah Mesopotamia kuno, sekitar tahun 6000 SM masyarakat yang dulunya nomaden mulai menetap, bertani dan memelihara hewan. Hal ini memunculkan pemukiman yang akhirnya berkembang menjadi kota kecil, kota besar hingga kerajaan.

Peradaban ini meninggalkan warisan yang sangat besar. Namun, warisan sejarah Mesopotamia kuno yang paling signifikan bukanlah sebuah kerajaan melainkan dampaknya yang besar terhadap perkembangan pendidikan, pembelajaran dan keilmuan.

Mesopotamia selatan di huni oleh bangsa Sumeria, wilayah tengah adalah rumah bagi bangsa Akkadia dan Babilonia dan bangsa Asyur muncul di utara.

Penemuan Penulisan dalam Sejarah Mesopotamia Kuno

Penemuan bahasa tulis paling awal terjadi di Mesopotamia, tepatnya di Sumeria, sekitar tahun 3400 SM. Meskipun penulisannya di mulai dari piktograf sederhana pada lempengan tanah liat, tulisan ini dengan cepat berkembang menjadi bahasa yang sekarang kita sebut sebagai tulisan paku.

Meskipun goresan dan tanda berbentuk baji ini awalnya hanya sekedar alat akuntansi, namun mereka berkembang untuk memungkinkan penulisan dan pencatatan segala sesuatu yang dapat di bayangkan.

Dengan ditemukannya sistem tulisan paku, bangsa Sumeria dan peradaban Mesopotamia berikutnya mulai mencatat segala sesuatu yang mereka bisa. Mulai dari catatan bisnis, inventaris, perintah istana, himne keagamaan, puisi, dan cerita.

Raja dan pendeta menyadari nilai dan perlunya mendidik para juru tulis – individu terpelajar yang bisa membaca dan menulis, mulai dari penyalin, pustakawan, hingga guru.

Akibatnya, Mesopotamia mengembangkan sistem pendidikan formal. Terkenal karena keberagaman dan ketelitiannya, pelatihan ini sebagian besar merupakan pelatihan praktis dan bertujuan untuk membentuk para ahli Taurat dan pendeta, namun secara keseluruhan, pelatihan ini mewakili sesuatu yang jauh lebih besar.

Mereka tidak tahu bahwa hal ini melambangkan berkembangnya landasan pencarian intelektual dan pendidikan bagi dunia.

Sekolah di Era Mesopotamia Kuno

Di seluruh Mesopotamia, kuil-kuil mendirikan sekolah formal untuk mendidik anak laki-laki menjadi juru tulis dan pendeta.

Awalnya, sekolah-sekolah juru tulis ini hanya terkait dengan kuil-kuil, namun lambat laun, seiring dengan perluasan dan pertumbuhan institusi tersebut di masyarakat, sekolah-sekolah sekuler mengambil alih.

Para juru tulis mapan mendirikan sekolah mereka sendiri untuk mengajar menulis dan membaca, dengan mengenakan biaya sekolah yang tinggi.

Namun sayangnya, hal ini hanya menciptakan situasi di mana hanya keluarga kaya dan berkuasa yang mampu mendaftarkan anak-anak mereka ke sekolah tersebut.

Dalam catatan sejarah Mesopotamia kuno, anak laki-laki biasanya mulai bersekolah pada usia sekitar tujuh atau delapan tahun dan bergabung dengan pejabat pemerintah, pendeta, dan pedagang kaya untuk bersekolah hampir setiap hari.

Pendidikan, bagi sebagian besar orang, hanya tersedia bagi anak laki-laki di seluruh Mesopotamia kuno. Hal ini mungkin tampak miris jika di bandingkan di zaman modern.

Meskipun sangat jarang, anak perempuan belajar membaca dan menulis serta bersekolah, meskipun hanya jika mereka adalah putri raja atau dilatih sebagai pendeta.

Para guru adalah orang-orang yang sangat disiplin, sebagian besar adalah mantan juru tulis atau pendeta, yang menghukum anak-anak jika melakukan kesalahan.

Pendidikan di rancang agar bersifat praktis, di tujukan untuk melatih para ahli Taurat dan pendeta. Hal ini mencakup dasar membaca, menulis, dan agama, tetapi melanjutkan ke pendidikan tinggi di bidang hukum, kedokteran dan astrologi.

Perpustakaan di kuil-kuil adalah pusat aktivitas dan pelatihan intelektual, di awasi oleh para pendeta berpengaruh.

Pendeta bersifat menyeluruh dan dominan di seluruh kebudayaan Mesopotamia dan akan tumbuh memberikan pengaruh yang kuat pada kelas penguasa dan otoritas pada saat itu.

Pendidikan Berlaku Untuk Kaum Elite

Pendidikan Mesopotamia kuno sebagian besar berfokus pada literasi – kemampuan membaca dan menulis – dengan tulisan paku merupakan keterampilan yang sangat menantang untuk di kuasai siswa.

Juru tulis di latih selama sekitar 12 tahun. Namun, hanya sedikit orang Sumeria yang melek huruf karena rumitnya tulisan paku.

Seperti disebutkan sebelumnya, guru bisa menjadi pendisiplin yang keras dalam pengajarannya. Sebaliknya, mereka menghukum kesalahan dan ketidaktaatan dengan cambuk, sehingga menimbulkan harapan akan kepatuhan dan kerja keras dari siswanya.

Siswa belajar banyak mata pelajaran selain membaca dan menulis, seperti matematika, sejarah, geografi, zoologi, botani, astronomi, teknik, kedokteran, dan arsitektur.

Meskipun pendidikan hanya tersedia bagi kalangan elite dan kaya, siswa masih harus bekerja cukup keras untuk mempelajari keterampilan juru tulis.

Latihan terus-menerus, pengulangan lisan, membaca berbagai teks, dan model menyalin adalah metode belajar mengajar yang utama.

Penyalinan skrip yang tepat adalah yang paling berat dan menjadi ujian keunggulan dalam pembelajaran. Secara keseluruhan, masa pendidikan dalam sejarah Mesopotamia kuno merupakan perjalanan yang panjang dan berat bagi siswa.

Pada akhirnya, lulusannya bisa menjadi pendeta dengan lebih banyak pelatihan atau bekerja sebagai juru tulis untuk militer, istana, kuil, atau bisnis.

Lulus Sistem Pendidikan

Setelah menerima pendidikan di Mesopotamia kuno, siswa dapat mengejar berbagai profesi dan peran penting untuk berfungsinya masyarakat.

Salah satu jalur karier yang jelas namun menonjol adalah sebagai juru tulis, seperti kebanyakan guru mereka. Hal ini melibatkan pencatatan dan pengelolaan catatan tertulis untuk bisnis, kuil, dan pemerintah.

Juru tulis sangat penting untuk semua kebutuhan yang berkaitan dengan cara kerja pemerintahan dan perekonomian. Menyimpan catatan transaksi dan hukum yang akurat sangat penting untuk menjaga stabilitas ekonomi dan politik.

Banyak siswa juga melanjutkan studi mereka untuk bergabung dengan imamat. Sepanjang sejarah Mesopotamia kuno, kelas pendeta mendominasi dan, hampir pada dasarnya, menguasai masyarakat.

Selain para raja dalam struktur kekuasaan Mesopotamia, para pendeta mengawasi hampir semua aspek kehidupan masyarakat – konstruksi, ibadah, urusan ekonomi, dan bahkan konflik atau perang.

Lulus dari sekolah juru tulis untuk bergabung dengan imamat berarti kehidupan yang penuh kekuasaan dan kekayaan bagi banyak orang.

Profesi umum lainnya di Mesopotamia, seperti birokrat juga bergantung pada pendidikan mereka, karena banyak dari mereka diharuskan melek huruf sampai tingkat tertentu.

Perempuan juga memiliki peluang dalam masyarakat Mesopotamia setelah mereka mengenyam pendidikan. Bagi mereka yang cukup beruntung mendapatkan pendidikan, banyak yang menjadi pendeta.

Warisan Pendidikan Mesopotamia Kuno

Profesi dan peran ini memainkan peran penting dalam perkembangan masyarakat Mesopotamia. Akibatnya, pendidikan dan pelatihan profesional sangat dihargai di sana.

Mereka yang terdidik dan terampil dalam berbagai profesi memegang posisi penting yang berpengaruh dan dihormati.

By admin

Related Post