Peran Bima Sakti dalam Mitologi Mesir

Peran Bima Sakti dalam Mitologi Mesir

Ahli Astrofisika Singkap Peran Bima Sakti dalam Mitologi Mesir

Peran Bima Sakti dalam Mitologi Mesir Seorang ahli astrofisika memberikan pencerahan baru tentang bagaimana orang Mesir kuno memandang galaksi kita ribuan tahun yang lalu.

Or Graur dari University of Portsmouth mengungkap bagaimana Bima Sakti mungkin terkait dengan langit Mesir kuno, Dewi Nut. Penelitian tersebut di terbitkan dalam Journal of Astronomical History and Heritage.

“Studi ini adalah cara baru untuk melihat dewi langit dan cara astronomi di gunakan oleh orang Mesir kuno,” kata Graur.

Orang Mesir kuno mempunyai pemahaman yang lebih maju tentang astronomi pada masanya. Mereka membuat katalog bintang, memetakan konstelasi, melacak pergerakan benda langit seperti matahari dan bulan. Bangsa Mesir kuno juga menciptakan konsep kalender 365 hari serta pencapaian lainnya.

Lebih jauh lagi, orang Mesir menganyam cara kerja langit malam ke dalam banyak aspek budaya dan mitologinya.

Bagi sebagian besar umat manusia, sebelum adanya polusi cahaya modern, pita galaksi adalah salah satu fitur paling khas di langit malam. Sebagian besar budaya mempunyai nama dan cerita asal tertentu yang di kaitkan dengan peristiwa di langit.

Meskipun orang Mesir kuno tertarik pada langit malam, nama dan peran Bima Sakti dalam budaya mereka masih belum jelas.

Para ahli menduga jika Bima Sakti di pandang oleh orang Mesir sebagai manifestasi langit dari Dewi Nut. Dalam studi terbarunya, Graur berupaya untuk menentukan apakah dugaan tersebut benar atau tidak. Dan apakah sang dewi dapat di kaitkan dengan galaksi kita.

Nut adalah dewi langit, yang sering di gambarkan sebagai wanita bertabur bintang yang melengkung di atas kakaknya, dewa Bumi Geb. Dia melindungi Bumi dari banjir oleh air yang masuk ke dalam kehampaan.

Sudah jelas bahwa Dewi Nut memainkan peran penting dalam kosmologi Mesir kuno.

“Dalam kosmologi Mesir, dunia, yang terdiri dari Mesir dan tetangga terdekatnya, di kelilingi oleh perairan yang tak terbatas,” tulis Graur dalam penelitiannya.

“Bumi, yang di personifikasikan oleh Dewa Geb, di lindungi dari gangguan air oleh langit, di personifikasikan oleh saudara perempuan dan permaisuri Geb, Nut, yang terangkat tinggi oleh atmosfer, di wakili oleh ayah mereka, Shu.”

Dewi Nut juga memainkan peran penting dalam konsepsi Mesir tentang siklus matahari. Dalam mitologi Mesir, matahari di angkut dengan perahu melintasi perairan langit dari fajar hingga senja. Di percayai bahwa Dewi Nut menelan matahari saat terbenam sebelum melahirkannya lagi saat terbit.

Baca juga: Kinerja Manusia Gegabah Di Tengah Era Robot

Bima Sakti dan Dewi Nut dalam mitologi Mesir

Graur adalah seorang ahli astrofisika, bukan Egyptologist. Namun sang ilmuwan “berhadapan” dengan Nut saat menyelidiki banyak nama dan kisah penciptaan Bima Sakti dalam berbagai budaya.

“Dalam kasus Mesir kuno, hal ini mendorong saya untuk membaca artikel asli tentang Nut dan Bima Sakti,” kata Graur.

Graur tidak yakin dengan argumen yang di buat oleh para ahli Mesir Kuno. Jadi ia memutuskan untuk menguji hubungan antara Nut dan Bima Sakti menggunakan simulasi astronomi modern pada langit malam. Selain itu, ia juga mempelajari deskripsi dewi pada teks Mesir kuno.

Investigasi ini di ambil dari banyak koleksi sumber-sumber Mesir kuno. Informasi paling relevan dalam kasus ini di temukan dalam Teks Piramida, Teks Peti Mati, dan Buku Nut.

“Belum ada penelitian sebelumnya yang menggunakan Kitab Nut, yang ternyata memuat hubungan paling penting antara Nut dan Bima Sakti,” kata Graur.

Simulasi astronomi yang di lakukan Graur menunjukkan seperti apa langit malam di zaman Mesir kuno.

“Kemudian, seperti saat ini, penampakan Bima Sakti berubah seiring terbit dan tenggelamnya sepanjang malam, serta dari satu musim ke musim berikutnya,” tulis Graur. “Pada musim dingin, ia akan melintasi langit secara diagonal dari tenggara ke barat laut. Sedangkan pada musim panas, orientasinya akan terbalik sehingga melengkung dari timur laut ke barat daya.”

“Sebagai konsekuensinya, tubuh Nut tidak akan pernah bisa di petakan ke Bima Sakti. Jika ya, maka ia akan terlihat terbit dan terbenam bersama Bima Sakti, bukannya tetap terpaku di cakrawala,” ujar Graur.

Sebaliknya, peneliti mengusulkan bahwa orientasi musim panas dan musim dingin Bima Sakti dapat di lihat sebagai penanda figuratif dari batang tubuh (atau tulang punggung) Nut dan lengannya. Hal ini menjadi sebuah pengingat akan kehadirannya yang terus-menerus di langit. Menurut Graur, Bima Sakti mungkin menyoroti peran Dewi Nut sebagai langit.

“Selama musim dingin, Bima Sakti menyoroti lengan Nut yang terentang. Sementara selama musim panas, galaksi ini menggambarkan tulang punggung (atau batang tubuhnya),” ungkap Graur. “Anda bisa menganggap Bima Sakti sebagai lampu sorot yang menerangi berbagai bagian Nut (langit) sepanjang tahun.”

Graur mengatakan penelitian terbaru tidak memberikan bukti pasti bahwa Nut ada hubungannya dengan Bima Sakti di Mesir kuno. Penelitiannya hanyalah salah satu penafsiran. Namun dia mengatakan penelitiannya juga cocok dengan kerangka yang lebih luas tentang kisah penciptaan Bima Sakti di berbagai budaya.

“Semakin saya meneliti kisah penciptaan Bima Sakti, semakin banyak kesamaan yang saya temukan antarbudaya di seluruh dunia dan sepanjang waktu,” imbuh Graur. “Ada sesuatu yang sangat mendasar dan manusiawi dalam cara kita berpikir tentang Bima Sakti.”

Makalah ini merupakan awal yang menarik untuk proyek yang lebih besar untuk membuat katalog dan mempelajari mitologi multikultural Bima Sakti.

By admin

Related Post